Nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat (USD) bergerak melemah di perdagangan hari ini, Senin (23/3). Pagi tadi, Rupiah dibuka di level Rp15.975 per USD atau melemah dibanding penutupan perdagangan sebelumnya di Rp15.960 per USD.

Mengutip data Bloomberg, Rupiah terus melemah sepanjang perdagangan. Hingga penutupan, kurs Rupiah ditutup di Rp16.575 per USD.

Pandemi virus corona masih terus memunculkan kekhawatiran pasar keuangan, salah satunya pada nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat (USD). Rupiah diprediksi akan mencapai Rp17.000 per USD jika penyebaran Covid-19 belum juga dapat ditangani.

“Rupiah tanggal 24 atau 26 Maret kemungkinan tembus Rp17.000 per USD,” ujar Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim melalui pesan singkat di Jakarta, Senin (23/3).

Ibrahim mengatakan, penyebaran virus tersebut seperti perang dunia ketiga yang melumpuhkan perekonomian global. Agar kondisi ini segara teratasi maka seluruh negara harus bahu membahu mencari obat penawar.

“Virus corona anggap ini perang dunia ketiga. Penyebaran virus corona benar-benar melumpuhkan perekonomian global. Caranya (agar stabil) negara-negara harus cepat menemukan vaksin penawar Virus Corona,” jelasnya.

Di dalam negeri sendiri, kebijakan bank sentral ternyata belum bisa mengendalikan laju penurunan nilai tukar. Sebab, pasar lebih melihat bagaimana Virus Corona bisa diatasi dengan baik.

“Bank Indonesia saat ini hanya bisa intervensi melalui pasar DNDF, sehingga tidak mungkin bisa menangkal serangan Virus Corona. Biar tidak anjlok, pasar jangan panik. Ini susahnya, karena yang panik pasar global,” paparnya.

Artikel asli