Mabes Polri menetapkan 30 tersangka kasus penimbunan masker dan penyebar berita bohong alias hoaks terkait virus Corona. Jumlah tersebut merupakan hasil pengungkapan 17 kasus di berbagai daerah di Indonesia.

Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Asep Adi Saputra menyampaikan, 30 tersangka itu terbagi menjadi 25 penimbun masker dan hand sanitizer, sementara lima lainnya merupakan penyebar hoaks.

“Jadi seluruhnya ini 17 kasus di Jakarta, Jawa Barat, Jatim, Jateng, Banten, Kepri, Sulsel, Kalbar, dan Kaltim. Dari 17 kasus kita bagi dua, yang 12 adalah penimbunan masker dan hand sanitizer, yang lima kasus hoaks,” tutur Asep di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (5/3/2020).

Menurut Asep, untuk para penimbun masker  dijerat dengan Undang-Undang Perdagangan. Sebab secara definisi, yang dijerat adalah para penimbun barang-barang yang memiliki urgensi dalam situasi tertentu dengan motif ekonomi.

“Itu kita definisikan sebagai upaya penimbunan. Kemudian pihak pasar, masyarakat, membutuhkan, tapi dia menyimpan untuk keuntungan lebih besar,” jelas dia.

“Di mana ketika pasar membutuhkan secara marketnya, mereka tidak melakukan kewajibannya, itu juga bisa dipersangkakan. Tanpa ada alasan yang jelas mengapa dia tidak melakukan upaya pasar tadi itu,” ungkap Asep. 

Artikel asli