Spread the love

BataraNews.com- Fasilitas   Pabrik   Garam   Farmasi   I  PT  Kimia Farma (KF) memperoleh Sertifikat CPBBAOB Nomor 0008/CPBBAOBI  AlXIII15

 tanggal    15  Desember    2015   yang   diterbitkan oleh Badan Pengawas Obat  dan Makanan  (BPOM).  Sertifikat  CPBBAOB  merupakan salah satu syarat yang  wajib  dimiliki  oleh  industri  farmasi  untuk  dapat  melaksanakan   proses  produksi  obat atau  bahan  obat.

Setelah memperoleh   sertifikat  CPBBAOB   dari  BPOM,   sejak  Oktober  2016 sampai  dengan  Desember  2017 Pabrik Garam Farmasi  I PT KF memproduksi  sebesar 61 ton. Kapasitas  tersebut tidak sesuai dengan perencanaan  dalam studi kelayakan yang menyebutkan   bahwa  kapasitas produksi  yang diharapkan  sebesar  2.000  ton per tahun  atau rata- rata 167 ton per bulan.

Kondisi   tidak tercapainya  kapasitas  produksi tersebut dibahas dalam beberapa  rapat di antaranya:

  • 25  Agustus   2016  membahas   permasalahan   kandungan   garam  (NaCL)  masih  belum sesuai  dengan  persyaratan.
  • 31  Januari  2017  membahas   kondisi  proyek  sudah   100%  namun  kapasitas  produksi masih  dibawah   target  sehingga  saat  ini  masih  mencari  solusi  dengan  BPPT  melalui Deputi  Kementerian  BUMN.
  • 23   Maret   2017   membahas    hasil   pertemuan    dengan   Deputi   BPPT,   yaitu   BPPT berkomitmen untuk     melakukan      perbaikan      kebocoran      mesinlperalatan      dan berkoordinasi  dengan  pihak terkait.
  • 28  Juli  2017  membahas   perhitungan   nilai  recovery  untuk  perbaikan   fasilitas  Garam Farmasi   I,   melibatkan    pihak   BPPT   dan   perijinan   dengan   BPOM   dengan   target perbaikan  sekitar  185 hari.
  • 29   September   2017  Direktur   Produksi   dan  Supply   Chain   menjelaskan   pertemuan dengan  BPPT  dan terkait  dengan  masalah  desain  konstruksi  akan meminta  bantuan  ke PT Barata Indonesia  (Persero).

PT   KF   melakukan Perjanjian Kerjasama Pembuatan Kajian Teknis  Fasilitas   Garam Farmasi  IPlant   Watudakon–PT   KF dengan   PT Barata   Indonesia   (Persero)   yang selanjutnya   disebut Barata,  melalui Perjanjian Kerjasama  Nomor  2091KFIPRJIXW2017 tanggal   24 November    2017.   Perjanjian   tersebut   meliputi   pengamatan    seluruh  proses produksi  pada area-area  yang  ada di Fasilitas  Garam  Farmasi yaitu  bagian  Mekanikal  dan Elektrikal   serta  Sipil  dan  Bangunan.

Hasil  pengamatan   Barata   disusun   dalam  Laporan Kajian Teknis  Fasilitas    Garam    Farmasi    I Plant    Watudakon    –    PT   KF   diantara menyimpulkan   bahwa:

  • Proses   produksi   di  tiap  stasiun   proses   masih  melibatkan   peran  operator   (manual) sehingga jika    proses dijalankan  membutuhkan man power  yang tinggi;
  • Beberapa  peralatan  proses diantaranya  kristaliser,  centrifuge  dan fluid  bed dryer adalah jenis mesin yang didesain beroperasi dengan sistem batch dimana dapat menghambat keberlangsungan   atau kontinuitas  produksi;
  • Beberapa   spesifikasi   pompa  dan  sistem   perpipaan  perlu   dievaluasi   kembali  karena menimbulkan   permasalahan   berkaitan dengan  transfer  material  produk  (waktu  transfer lama  dan kebuntuan);
  • Proses   yang  menjadi   penyumbang   waktu  tunggu   tertinggi   dari keseluruhan   proses secara  aktual  adalah  proses  pengendapan  pengotor  utama  setelah  direaksikan  dengan reagen  pengikat,   oleh karena  itu  dalam  proses  ini  harus  diberi  tambahan  perlakukan khusus;
  • Tidak  ada sistem selving  (penyaringan)  produk  dan  dry crushersebelum  pengemasan untuk  menjamin  kehalusan  serta ukuran butiran partikeI produknya;
  • Dari perhitungan   neraca panas didapatkan  bahwa kebutuhan  steam  proses di kristaliser estimasinya  adalah  2.963 kg/jam sedangkan  kapasitas  boiler hanya 2.000 kg/jam,  maka dapat terlihat bahwa boiler belum dapat memenuhi kebutuhan panas untuk menjalankan sistem secara kontinu;
  • Melalui  data neraca  massa  dapat  diketahui  bahwa  dari bahan baku yang  diolah,  lebih banyak  terbuang  sebagai lossesdari pada menjadi  produk jadi. Losses  tersebut  terjadi pada  saat  proses pengendapan   karena  pengendapan   hanya  berjalan  secara  alami dan sulit untuk memisahkan  sempuma antara endapan limbah dengan larutan yang masih mengandung  banyak  garam;
  • Banyak   peralatan   proses   existing   tidak  dapat  digunakan   karena  secara  desain  dan pemilihan  material tidak  dapat diaplikasikan dengan kondisi  operasional  di lapangan;
  • Banyak   desain  peralatan   yang  kurang  mempertimbangkan    dan menyediakan   proses cleaning  in place;
  • Keretakan    pada   struktur   kolom,   lantai   dan   dinding  diperkirakan    karena   struktur pondasi  mengalami  penurunan karena  tidak stabil;
  • Desain  struktur, layout  dengan  tata  letak  gedung  serta  peralatan proses  secara  aktual cukup  menyulitkan   atau  tidak  tersedia   untuk  akses  perawatan   ataupun  penggantian peralatan.

Berdasarkan   Surat  Nomor  KP.I001/GWP/CORSEC/2871IJ2018 tanggal   11 Januari  2018 perihal   Pembahasan    Pabrik   Garam   Farmasi   I berisi  kutipan   Rapat   Direksi   Nomor 501RDIGWPIXIII2017tanggal  19 Desember  2017

Direksi  memutuskan   untuk  melakukan temporary shutdown pabrik Garam  Farmasi I Watudakon dengan dasar pertimbangan hasil kajian dan audit oleh Barata serta dengan pertimbangan keamanan dan keselamatan kerja. Hasil kajian dan keputusan akan disampaikan  kepada Dewan komisaris.

Hal tersebut  ditanggapi  oleh Dewan Komisaris  sesuai Risalah Rapat Gabungan Direksi dan Komisaris tanggal 27 Maret 2018 yang meminta  laporan   tertulis secara  komprehensif mengenai   progres,  status terakhir dan  tindak lanjut  dari seluruh  program  pengembangan bisnis dan optimalisasi  aset perusahaan  termasuk Pabrik Garam Farmasi  1.

Dengan  tidak beroperasinya  Pabrik Garam Farmasi I maka nilai investasi senilai Rp22.551.988.800,OO   (di  luar  tanah  dan  bangunan)   menjadi   kerugian   bagi perusahaan karen a tidak dapat  dimanfaatkan  lagi, dengan rincian perhitungan sebagai  berikut:

(Fahad Hasan&Tim Investigator KA)