Spread the love

BataraNews.com – Terkesan menghabiskan anggaran pemerintah daerah, acara kebangsaan yang akan diselenggarakan hari ahad (17/3/2019) nanti memakan biaya hingga 18 M.

Angka yang fantastis mengingat acara digelar dalam kondisi rakyat Indonesia yang belum makmur dan angka kemiskinan yang cukup tinggi. Kegiatan yang berlangsung selama setengah hari itu mengambil sumber dana pos APBD.

Dilansir dari sistem e-lelang Pemprov Jawa Tengah, pemenang lelang kegiatan Apel Kebangsaan Jawa Tengah dimenangkan oleh PT. Potensindo Global, yang beralamat di Jalan Letjen Suprapto 37A Sido Mulyo Ungaran Kabupaten Semarang.

Pos dana diambilkan dari Satuan Kerja (Satker) Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Provinsi Jateng dengan nilai HPS Rp 18,086 miliar dari total nilai pagu Rp 18,764 miliar.

Angka yang dinilai sangat fantastis tersebut banyak dikritik oleh elemen dan tokoh Jawa Tengah.

Kritik tersebut salah satunya dilontarkan oleh Ketua Persaudaraan Lintas Agama (Pelita) Semarang, Setyawan Budi.

“Sangat disayangkan apabila anggaran sebesar 18 M digunakan untuk kegiatan sesaat di satu tempat. Anggaran sebesar itu akan lebih bermanfaat apabila digunakan untuk mengadakan kegiatan bertema kebangsaan di beberapa kota dan kabupaten di Jawa Tengah dalam skala yang lebih kecil. Sehingga dampaknya akan semakin luas,” kata Setyawan seperti dilansir Kompas melalui pesan singkat, Jumat (15/3/2019).

Setyawan menilai, kegiatan yang ditujukan untuk menggeliatkan semangat kebangsaan memang bertujuan positif. Namun demikian, kata dia, sarana kegiatan yang diwujudkan dinilai kurang tepat.

Menurut dia, alokasi anggaran yang mencapai Rp 18 miliar terlampau besar. “Acara bertema kebangsaan tidak harus yang selebratif,” tambahnya.

Soal semangat nasionalisme, sambung dia, masyarakat umumnya menyadari bahwa mereka hidup rukun bersama dengan yang lain, dengan menjunjung tinggi nilai-nilai toleransi dan kebhinekaan. “Kemasan acaranya tidak harus wah.

Tujuannya bagus, hanya caranya saja yang kurang tepat. Semestinya penyelenggara juga mempertimbangkan kondisi perekonomian masyarakat kita saat ini,” tandasnya.

Apel kebangsaan rencananya digelar pada Minggu (17/3/2019) mulai pukul 06.00 WIB sampai 12.00 WIB. Apel kebangsaan ditujukan untuk mengibarkan semangat nasionalisme.

Sejumlah tokoh agama dan tokoh masyarakat akan hadir, berikut pimpinan forkominda Jawa Tengah, pimpinan TNI dan Polri, serta 130 ribu masyarakat.

Para tokoh juga nantinya akan mengisi orasi kebangsaan, antara lain Kapolri Jenderal Tito Karnavian, Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, Gubernur Jateng Ganjar Pranowo, KH Maimoen Zubair, Mahfud MD, Habib Luthfi, Gus Muwafiq, KH Munif Zuhri, KH Ahmad Darodji, Uskup Agung Semarang Romo Rubiatmoko, Pendeta Eka Laksa, Nyoman Surahart, Go Boen Tjien dan Pujianto.

Acara ini juga akan dimeriahkan sejumlah artis nasional yakni Slank, Letto, Armada, Virza, Nella Kharisma dengan MC Vincent-Desta dan Cak Lontong.(*)