Rizal Ramli: Printing Money Saat Pemerintah Tidak Kredibel Bahaya Sekali

22 Apr 2020, 07:58:54 WIB Politik
Rizal Ramli: Printing Money Saat Pemerintah Tidak Kredibel Bahaya Sekali

Sejumlah tawaran solusi untuk menyelamatkan ekonomi nasional di tengah pandemik virus corona atau Covid-19 terus diajukan di ruang publik.

Salah satu solusi yang muncul adalah mencetak lebih banyak uang atau printing money.

Ekonom Senior, Rizal Ramli menilai, opsi tersebut tidak keliru. Tetapi, menjadi berbahaya jika pemerintah yang menjalankan opsi tersebut tidak kredibel.

"Mohon maaf, printing money pada saat pemerintahnya itu tidak kredibel, banyak KKN dan abuse of power, printing money bahaya sekali," ujar Rizal Ramli di ILC TVOne bertajuk ‘Corona: Setelah Wabah, Krisis Mengancam?’, Selasa (21/4).

Baca Lainnya :

Dikatakan Rizal Ramli, ketika printing money dilakukan dan tidak dikelola dengan baik. Akibat terburuknya adalah mata uang rupiah akan kehilangan nilai jual.

"Begitu pemerintah printing money, rupiah bisa anjlok ke Rp 20 ribu terkecuali pemerintah lebih kredibel saat ini," katanya.

Ide printing money disuarakan mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla. Menurutnya, ide tersebut dapat menjadi solusi jangka pendek untuk menyelamatkan ekonomi nasional.

"Itu opsi juga (cetak uang), memang kita tidak khawatir rupiah kemana-mana, tetap aja dia di dalam negeri. Kalau memang perlu, cetak uang juga suatu solusi yang (bisa) dijalankan untuk jangka pendek ini," kata JK pada acara yang sama.

Lanjutkan Membaca ke hal.2 >>




Sekilas Info

COVID-19 Indonesia Hari Ini

  • Positif : 538.883
    Sembuh : 450.518
    Meninggal : 16.945
    Dirawat : 71.420

Berita Populer

kanan - bataroster.com
Hosting Unlimited Indonesia



+ Indexs Berita

Berita Terbaru

Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

kanan - bataroster.com
Hosting Unlimited Indonesia