Inspiratif ! Dokter dari Yogya ini Punya Usaha Bersihin Sepatu Hingga Punya...

Inspiratif ! Dokter dari Yogya ini Punya Usaha Bersihin Sepatu Hingga Punya 20 Cabang

561
0
SHARE

BataraNews.com – Ternyata punya kerjaan penting seperti menjadi dokter tidak menghilangkan hobi pribadinya yang sedikit agak ‘nyentrik’ dan terkesan bukan hobi yang mahal.

Namun siapa sangka dari hobi yang semula dipandang rendah ini ternyata malah menghasilkan berkat luar biasa. Hobi apakah ini? Ternyata Hobi dokter muda ini adalah membersihkan sepatu. Namun dari hobi tersebut muncullah usaha membersihkan sepatu dengan memiliki 20 cabang hingga ke singapura.

Radio Geronimo FM Yogya berkesempatan mengundang dokter sukses dalam acara Kongkow Bisnis di Dixie dengan hostnya Saptuari Sugiharto. Ayo kita kupas perjalanan bisnisnya dokter muda ini.

“Nama Saya Tirta Hudhi, umur saya 25 tahun mas.. Saya tukang bersih-bersih sepatu, karena itu hobi saya sejak dulu. Seneng kalo ngelihat sepatu yang bersih. Pekerjaan sampingan saya sebagai dokter umum di RSA UGM di Ringroad Utara Jogja, rencana mau ambil spesialis bedah juga.. ”

Whoootttt!! *saya mendelik
“Bentar-bentar! Dokter beneran kamu ini? Bukan dokter bedah sepatu… ”

“Beneran mas.. Asli saya Karanganyar (Solo coret hehe) 3,5 tahun saya kuliah kedokteran di UGM dari tahun 2009, lanjut koas selesai tahun 2015, langsung kerja di rumah sakit. Dulu waktu ngekost di daerah Pogung saya seneng bener bersih-bersih sepatu, terus saya pajang di depan kamar kost, eh banyak temen-temen yang nitip, lama-lama makin banyak. Ada temen yang usul, sekalian aja kamu bisnisin dapet duit. Eh bener juga ya.. Pas waktu itu saya harus membeli buku-buku kedokteran yang mahal, gak mau jadi beban orang tua saya harus membeli buku-buku itu sendiri. Jadi kalo pulang kuliah jam 3 sore, saya di kost membersihkan sepatu pesanan, sampai jam 9 malam, lanjut belajar deh!”

“Wow! Gak gengsi kamu ini.. Mahasiswa kedokteran jadi tukang bersih-bersih sepatu?”

“Ngapain juga gengsi mas, dapat uang halal kok. Sampai akhirnya saya online-kan di forum jual beli kaskus, pesanan makin banyak bahkan dari luar kota. Sepatu dikirim ke jogja, saya dibersihan terus dikirimkan lagi. Modal pertama hanya 400 ribu saja, buat beli alat-alatnya. Tahun berikutnya saya mendapat investor dari kawan ayah saya, 25 juta bikin toko pertama di alun-alun kidul Jogja. Dalam 3 bulan sudah balik modal, saya bagi hasil 20% untuk investornya.”

“Wuuuik… Dari bersih-bersih sepatu bisa dapet 8 jutaan dong sebulan!”

bersih_sepatu“Saya mainkan di semua sosial media, pesanan jasa makin banyak, pernah kami dapat kiriman sepatu dari Bali, harganya itu 120 juta.. Sepatu mahaaal.. Padahal ongkos membersihkannya hanya 100ribu, dia puas akhirnya rutin jadi pelanggan kami. Satu outlet sekarang ada 2-3 karyawan. Saya mulai ekspansi bertahap ke berbagai kota, Jakarta, Bandung, Semarang, Solo, Medan, Tangerang, Pelembang hingga ke Singapura. Total ada 20 outlet saat ini dengan 85 karyawan. Outlet yang di Singapore karyawan saya juga orang sana.. Bukan dari Indonesia”

“Dalam 3 tahun bisnismu bisa cepat ekspansinya, kamu mengajak investor atau dengan utang?”

“Dari 20 outlet yang saya miliki 75% milik saya sendiri, 25% join dengan investor. Saya tidak pernah mengembangkan usaha dengan utang mas. Tiap dapat untung dari outlet-outlet saya putar terus untuk membuka cabang baru. Ayah saya mengajarkan jangan pernah membuka usaha dengan utang.. Itu hanya akan memberatkan, padahal ayah saya dulu kerjanya di BPR” lanjut Tirta sambil tertawa..

“Kamu masarin jasa kamu lewat sosial media?”

loading...